Ciluuuuuk......Baaaaaaaaa

Ciluuuuuk……Baaaaaaaaa

KCS – Waktu itu kalo tidak salah bulan Agustus, soalnya ane inget wktu itu menjelang peringatan HUT RI dan musim angin kemarau. Nah, waktu ane msih kecil kan masih jarang stasiun TV ga kaya sekarang, jd hampir smua anak2 seusia ane wktu itu dan orang dewasa jg maen diluar rumah kalo malam, apalg kalo bulan lg terang di luar sana.

Waktu itu di kampung ane lg musim permainan yg namanya kemah-kemahan (camping boongan gitu) gan. Singkat cerita ane dan 4 temen ane sebut aja A-B-C-D bikin kemah di belakang rumah si B. Dengan bermodal beberapa selendang (batik), tikar, bbrp bambu, dan peralatan memasak kita bangun deh camp kita. Semua persiapan perlengkapan kita bagi rata.

Waktu itu masih sore sekitar jam 3 dan kita ber-4 sudah memulai bangun kemahnya. Camp kita selesai sekitar jam 5 sore. Singkat cerita, kita santai2 dulu sebentar di dalam tenda, menikmati hasil karya kita. si A pulang utk mandi, sementara si C nyiapin kayu buat masak (kompornya pake tungku gan, biar terasa lbh natural), padahal sih emg ga boleh bawa kompor dr rumah Setelah si A balik lg, gantian ane deh dan selanjutnya yg lain pulang ke rumah masing2 utk mandi.

Malam tiba, dan seperti yg telah dipersiapkan, kita ber-4 pun memasak nasi dan sayur asem (yg sbnrnya rasanya ga jelas). Nah, waktu acara memasak itu, ada bbrp temen kita yg cewe (seumuran) juga ikut gabung gan bantuin masak. Beberapa kali orang tua kita juga nengokin aktifitas kita malam itu (maklum msh anak2 semua). Temen2 kita yg cewe bantuin bikin kue, ane lupa namanya, yg jelas itu bahannya dr singkong….

Singkat aja gan, malam udah cukup larut utk anak2 seusia kita. Temen2 kita yang cewe udah pd pulang, yg ternyata mrk jg bikin kemah di halaman salah satu tmn cewe ane itu. Tapi jaraknya lumayan jauh dr lokasi kemah ane. Kalo perkiraan ane sih sekitar jam 11 malam (mungkin, ane ga trlalu yakin krn ga bawa jam, dan emg ane jg ga punya jam wktu itu) kita semua masuk tenda. Di dalam tenda kita masih sempet2 ngobrol, termasuk ngobrol masalah hantu. Di luar angin berhembus cukup kuat (krn bulan Agustus). Tenda rapuh kita jg sesekali bergoyang krn angin. Si A dan C udah mulai ngantuk, dan mereka tidur duluan. Tinggal ane sama si B yg masih ngobrol (ngobrolin layang-layang). Singkat cerita juga, si B minta anter pulang ke rumahnya sebentar buat ngambil sarung, dingin katanya. Udah deh, ane anterin.

Sesaat sebelum kita jalan kerumah si B, si A nongol keluar dr tenda, mo buang air besar katanya. Udah aja ane ajak “nyetor” di rumah si B. Nah, tinggal si C nih yg sendirian di tenda. Rumah si B kan deket, jalan paling ga ada 1 menit gan, lokasi kemahnya kan di belakang rumah si B.

Baru sekitar 10 menit di rumah si B (ckp lama krn nunggu si A nyetor), eehhhh kita di kagetin sama suara teriakan si C dr kemah. Suara kaya orang ketakutan gitu gan…. pokoknya kita semua kaget. Sampe ibu, bapak dan kakaknya si B jg bangun. Mendengar teriakan itu, kita semua berlari ke arah camp. Sesampainya disana, kita melihat si C duduk di dalam kemah di ujung belakang kaya orang yg terpojok gitu. Kemahnya emg kita bikin 1 pintu keluar masuk. Jd bagian belakangnya di jahit pake peniti gitu. Si C duduk dipojok dan terlihat pucat, matanya melotot, dan mulutnya menganga. Dia diam aja seperti orang yg shock krn ketakutan. Beberapa saat kemuadian ada beberapa tetangga yg jg datang ke lokasi krn mendengar teriakan dr lokasi kita kemah.

Beberapa saat kemudian setelah si C mulai sadar dan tenang, beberapa tetangga bertanya apa yg telah terjadi. Si C cerita, tp masih dgn rona ketakutan. Jd begini ceritanya:

Waktu si C tidur (kita semua ke rumah si B), tiba2 dia terbangun krn tendanya berguncang (bkn krn angin, melainkan lebih hebat dr guncangan angin). Saat dia terbangun dan melihat ke luar tenda, awalnya samar2 dia melihat ada sesosok berwarna putih sedang jongkok di depan tenda (jaraknya mgk skitar 2meter). Lama kelamaan sesosok itu mendekat (seperti orang yg sedang jalan jongkok). Makin dekat makin jelas kalo itu wujud perempuan berambut panjang dan memakai semacam daster putih. Sosok itu berjalan jongkok mendekati si C dengan tangan menutup muka, lalu membukanya, kemudian menutupnya lagi dan membukanya lagi sambil mengucapkan “ciii luuukkk baaaaa… ciiii luuuukkk baaaa… ciii luuukkkk baaaaaa” seperti ke anak kecil gitu. Dan saat sosok perempuan itu bilang “baaaaaa….” lidahnya melet-melet gitu. Dan konon kata si C, sosok itu melakukan itu sambil tersenyum namun menyeramkan….

Si C bingung dan gak bisa apa2, dia ga bisa lari kemana2, krn lemas dan memang tidak ada pintu lg selain pintu keluar itu. Lalu dia teriak…. Setelah kejadian itu, kita semua akhirnya pulang krn ga boleh melanjutkan acara itu oleh orang tua kita masing2. Semenjak hari itu, kalo malem di kampung ane sepi sekitar semingguan.

Begitulah pengalan temen ane si C itu gan… ceritanya kurang-lebih seperti itu. Ane cerita yg seinget ane aja Semoga bisa menghibur agan2 semua. Terima kasih bagi yg udah baca dan memberikan respon positif…

Besok admin akan cerita tentang seseorang yang nekat cari nomor buat judi togel online di kuburan cina.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s